Mengenal Istilah Radio Komunikasi

Komunikasi melalui radio komunikasi dengan melalui radio pancar ulang (repeater) bisa memperpanjang jangkauan komunikasi kita. Namun terkadang istilah yang digunakan untuk setting radio komunikasi supaya bisa menggunakan radio pancar ulang bisa jadi cukup membingungkan untuk pemula.

Terkadang, informasi setting untuk komunikasi diberikan cukup singkat, seperti contoh dibawah ini:

“Frekuensi 694, duplex -600, tone 88.5”

Informasi yang singkat itu sebenarnya sudah berisi informasi lengkap untuk setting komunikasi melalui radio pancar ulang. Ada 3 informasi yang dibutuhkan untuk setting radio komunikasi supaya bisa berkomunikasi melalui radio pancar ulang, yaitu frekuensi penerimaan (Rx), frekuensi pemancar (Tx) dan tone. Dan ketiga informasi tersebut sudah terangkum dalam kalimat diatas.

Sekarang mari kita telaah satu-satu istilah-istilah frekuensi pemancar, penerimaan dan tone, serta bagaimana menentukan angka yang tepat untuk ketiga informasi diatas.

Frekuensi Penerimaan (Receive/Rx)

Angka pertama yang harus kita tentukan adalah frekuensi penerimaan, atau sering disingkat dengan Rx. Frekuensi ini adalah frekuensi yang dipancarkan oleh repeater, dan diterima oleh perangkat radio komunikasi kita. Pada kebanyakan radio komunikasi, frekuensi ini tinggal langsung dimasukkan melalui keypad.

Dalam contoh diatas, angka frekuensi penerimaan ini adalah angka yang disebutkan setelah kata frekuensi, yaitu 694.

Frekuensi 694, duplex -600, tone 88.5″

Lalu, frekuensi berapakah itu 694? Dalam dunia radio amatir, frekuensi 694 itu adalah 146.940 MHz. Frekuensi radio amatir di VHF adalah antara 144.000-148.000. Karena dua digit pertama selalu 14, maka digit yang disebutkan adalah mulai digit ketiga. Dengan demikian, frekuensi 694 menjadi 146.940 MHz.

Frekuensi Pemancar (Transmit/Tx)

Kebanyakan radio pancar ulang (repeater) beroperasi dalam mode duplex. Artinya, selagi seorang operator radio sedang berbicara, maka operator radio lainnya bisa mendegarkan secara bersamaan. Untuk itu diperlukan frekuensi yang berbeda antara frekuensi untuk pemancar dan penerima.

Frekuensi pemancar (Tx) ini adalah frekuensi yang harus dipancarkan oleh pesawat radio kita ketika kita berbicara. Kebanyakan radio komunikasi modern otomatis memindahkan frekuensi radio ke frekuensi pemancar ketika tombol PTT ditekan. Frekuensi pemancar ini bisa ditentukan dengan menggunakan duplex.

“Frekuensi 694, duplex -600, tone 88.5″

Dari contoh diatas, duplex -600 artinya frekuensi pemancar ada di 600 KHz (atau 0.6 MHz) dibawah frekuensi penerimaan. Dalam contoh diatas, frekuensi penerimaan (Rx) adalah 146.940 MHz. Dengan demikian, frekuensi pemancaran kita adalah:

146.940 MHz - 0.6 MHz = 146.340 MHz

Cara memasukkan frekuensi pemancaran (Tx) ini berbeda pada setiap merk radio komunikasi. Dalam HT Baofeng misalnya, duplex ini dimasukkan dalam 2 menu, yaitu menu untuk frekuensi duplex, dan menu untuk duplex negatif atau duplex positif.

Tone

Angka terakhir yang diperlukan untuk komunikasi melalui repeater adalah tone. Angka ini adalah yang paling mudah ditemukan, yaitu bagian terakhir dari informasi di atas. Tapi, apakah sebenarnya tone ini?

“Frekuensi 694, duplex -600, tone 88.5

Tone adalah sebuah suara yang harus dipancarkan bersama suara kita, agar pancaran kita diterima dan dipancarkan lagi oleh radio pancar ulang/repeater. Frekuensi dari suara tersebut disebut adalah angka dalam setting tone. Dalam contoh di atas, frekuensi suara tersebut adalah 88.5 Hz.

Suara tone ini biasanya akan difilter oleh repeater atau perangkat radio kita, sehingga biasanya tidak akan mengganggu suara kita ketika didengar oleh operator penerima.

Satu lagi tentang tone ini, tidak semua radio pancar ulang/repeater memerlukan tone. Terkadang tone ini digunakan oleh pemilik radio pancar ulang/repeater, supaya repeater tidak memancarkan ulang noise dari lingkungan.

Selamat berkomunikasi di udara. 73 de YD0SPU

15 thoughts on “Mengenal Istilah Radio Komunikasi”

    1. Sy pemula…blm tau cara menghitung tone..apakah selisih frequensi simplex duplex mohon pencerahan

      1. Tone itu bisa ditemukan di menu konfigurasi radio. Sedangkan selisih frekuensi itu hanya di duplex. Jadi ini perbedaan antara frekuensi memancar dan menerima, biasanya kalau menggunakan repeater.

    1. Repeater RAPI kalo sesuai standard di 142.020, 142.040, 142.060 dan 142.080. Coba di scan, ada yang aktif kah? Jakarta itu pakai 142.080, dan yang di bogor (bisa menjangkau seluruh Jakarta juga) pakai 142.020

  1. halo! saya mau tanya, Redell DL-5108 saya tidak bisa mendengar balasan. hanya nyala lampu hijau bahwa ada pesan masuk, tapi suaranya ngga kedengeran. kenapa ya?

    1. Wah, saya gak pernah pengalaman sama Redell. Apakah pernah bisa dengar suara? Coba di cek Receive Tone atau Receive DCS-nya.

    2. Hallo Mas mohon bantunuai klo untuk rapi RX dan TX daerah Jayapura perbatasan SKOUW brapa ya input dan outputnya serta tone dan duplek ya.. trims

  2. Hallo mas. RPU tempat saya di 146.150 Mhz. Berapa nilai output nya? Sehingga akan dapat duplex nya. Lalu tone nya berapa? HT saya merk Pofung UV 6 R. Dan apakah untuk setting duplex, harus ke stasiun induknya? Trims..

  3. sebagai pemula dan dan masih awam saya merasa sedikit terbantu memahami beradio komunikasi ini, terimakasih banyak atas pencerhannya semoga ladang ibadah, amin 🙏

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *